BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Sunday, February 20, 2011

CiNtA TeRLaRaNg



Fisya mengeluh. Otaknya masih ligat memikirkan perkara yang berlaku tadi.
Dia akur, dia semakin tewas dengan perasaannya sendiri. Puas sudah menepis, jenuh juga mengelak tetapi perasaan itu semakin memaksa.

Dulu, insan itu yang paling dibencinya. Menabur ayat manis sana sini. Berjalan megah. Berlagak tenang sentiasa. Tapi ntah kenapa dia popular di kalangan pelajar kampus. Ntah apa kelebihannya.

Dia perempuan. Sama dengan Fisya. Cuma yang berbeza, dia tak kelihatan seperti itu. Dia lebih senang mengenakan pakaian lelaki. Rambutnya dipotong pendek persis lelaki metroseksual. Gaya jalannya juga langsung hilang ayunya. Kasar! dan dia digelar ' Pengkid'.

Memang dia berbeza. Namun hati Fisya tidak pernah goyah. Memandang pun rasanya dia tidak sudi. Insan seperti itu berkata-kata seindah rupa. Keikhlasan ntah terselit dimana. Fisya tak pernah yakin. Tak pernah sekalipun dia percaya. Tak pernah terlintas di fikirannya, tak pernah wujud dalam hatinya perasaan sebegitu. Lagipun, dia sememangnya tidak boleh.

Tapi itu dulu. Kini Fisya seolah-olah mulai mengalah. Egonya yang melangit seakan-
akan menjunam jatuh.

Dia memandang ke arah meja bersebelahan katilnya. Bunga itu masih di situ. Tak
dibuangnya seperti selalu. Coklat dibiarnya tidak berjamah malahan masih seperti belum terusik. Pembungkusnya cantik. Berwarna merah jambu, warna kegemarannya. Lalu dia mencapai kad yang masih melekat pada pembungkus itu. Membacanya berulang kali.

" Walau sekalipun aku tidak kau pandang, relakan aku terus memandangmu".

Fisya mengeluh lagi.

*************************************************************************************




Langkah diatur perlahan. Tak selaju biasa. Keyakinan dirinya semakin menghilang. Fiq akur. Gadis itu susah benar mahu dilenturkan. Keras semacam hatinya. Puas dilakukannya pelbagai cara. Memandang pun tidak, apatah lagi bersuara.

"Agaknya dia tidak boleh menerima cinta yang sebegini." Fiq bersuara di dalam
hati. Dia tahu dia sebenarnya tidak boleh terus-terusan begitu, seakan-akan memaksa Fisya menerimanya.

Cuma, perasaan itu seringkali menderanya. Perasaan yang sukar digambarkan. Perasaan yang mula dirasanya ketika di zaman kanak-kanaknya dulu lagi. Kadang-kadang, dia juga pelik. Dia tahu dia tidak seharusnya berperasaan begitu. Tapi, susah benar nak dihilangkan perasaan itu.

Di kampus, dia sangat diterima. Ntah kadang-kadang dia pun tak tahu mengapa. Mungkin kerana rupa semulajadinya yang comel. Cara berpakaiannya yang semakin diterima. Ada saja gadis yang cuba menggodanya. Tetapi yang pasti, mereka tidak sekeras hati gadis itu.

Pernah dia memberi alasan sekadar mahu berkawan rapat. Tiada tindak balas. Fisya membatu seperti selalu. Senyum pun tidak. Susah. Sehinggakan dia terpaksa curi-curi lihat gadis itu ketika bersama kawan-kawannya. Senyuman yang tidak pernah diraihnya itu diperhatikan sahaja. Manis di sana. Tapi pastinya kelat kalau di dekatnya.

Bagi Fiq, bukan senyuman itu yang terlalu menarik, tetapi sikap Fisya yang dirasakan lain. Kelam kabutnya membuatkan mata Fiq tidak jemu memandang. Kadang-kadang Fiq tersenyum sendiri. Kalau Fisya berjalan ada sahaja barang dilanggarnya. Barang dipegang pun boleh jatuh. Itu yang membuatkan Fiq sangat suka mengusik Fisya awalnya.

Tapi perasaan itu semakin tidak dimengerti. Tidak terkawal lagi. Dia suka melihat gadis itu. Semakin suka sehingga dia semakin lupa.

*************************************************************************************







Mata Fiq meliar. Sesekali dia menoleh ke belakang. Kelas dah bermula tapi kelibat
Fisya langsung tak kelihatan. Dia mula gelisah.

" Tak kan sebab semalam, dia dah tak mahu datang ke kelas". Hatinya bersuara.
Fiq menepuk bahu Liya di sebelahnya.

"Kau nampak Fisya tak? Dia tak datang kelas ke?".

Liya mengesat-ngesat matanya yang masih layu. Hampir dia bersuara kuat tadi setelah ditepuk Fiq. Terkejut dari lena. Dia ingatkan Miss Mira yang menepuknya. Nasiblah dia tak bersuara tadi, kalau tak pasti satu kelas akan tahu dia curi-curi tidur.

"Manalah aku tahu, bukan aku jaga tepi kain atuk nenek dia, kau tanyalah kawan-kawan serumah dia. Ha, yang kau sibuk-sibuk tanya dia kenapa? Tu Miss mengajar kat depan tu
, belajarlah. Jangan nak berangan pulak."

Fiq bengang. Ntah apa angin 'minah sorang' ni.

Pintu dibuka tiba-tiba. Fisya meluru masuk.

"Minta maaf Miss, saya terlambat. Kunci rumah saya hilang tadi. Puas cari baru jumpa."
Fisya memberi alasan. Dalam hati berdoa tidak dimarahi.

"Tak apalah, duduk cepat". Miss Mira mengajukan tangannya ke depan.

Fisya pantas berjalan mencari tempat. Sedang dia melalui sebelah tempat duduk Fiq, dia bersuara perlahan.

"Terima Kasih".

Fiq mengetuk kepalanya sendiri berulangkali. Bimbang dia sedang bermimpi. Gadis itu mengucapkan terima kasih buat pertama kali. Fiq menoleh ke belakang. Dia tersenyum. Dan senyumannya berbalas. Terasa melayang seluruh tubuhnya. Apa yang Miss Mira bebelkan lansung tak masuk ke kepalanya. Jantungnya seolah-olah berdegup laju, hati seakan berirama memainkan lagu. Ntah lagu apa serancak itu. Hendak menoleh lagi risau Miss Mira perasan pula. Yang pasti dia sangat gembira. Mahu saja dia menjerit. Lantas jari jemarinya menari.

"Fiq Luv Fisya". Di atas meja dilahirkan perasaan itu.

*************************************************************************************





"Kau tak boleh Fisya. Langgar hukum alam namanya tu. Kau tak risau ke nanti orang mengata?"

Min cuba menasihatkan teman baiknya. Memang, dia juga tidak sempurna. Ada sahaja silap dilakukannya. Tapi dia tak mahu kelak masalah melanda Fisya.

"Aku tahu tu. Tapi sebelum ni pun, ada je perempuan lain dengan dia. Tak ada yang mengata sangat pun. Lagipun, aku bukan serius. Saje nak mengisi masa yang dah terlampau lapang ni. Kau janganlah risau. Anggap je lah kami berkawan biasa aje".

Fisya nekad kali ini. Dia benar-benar sudah mula sayangkan Fiq. Sengaja dia berkata begitu untuk menenangkan hati sahabatnya itu. Kawan biasa? Perasaannya sendiri sebenarnya tidak menerima istilah itu. Fisya mencari istilah sesuai bagi menggambarkan perasaannya. "Cinta Terlarang." Ya. Itu lebih sesuai. Fiq Cinta Terlarangnya...

************************************************************************************






Fiq membuka radio lalu merebahkan badannya ke katil. Lagu Cinta Terlarang nyanyian The Virgin kedengaran memenuhi ruangan biliknya. Penat memang penat. Tapi bersama Fisya seharian membuatkan dia lupa segalanya. Menonton wayang. Jalan cerita yang tak berapa difahaminya. Sibuk memerhatikan Fisya yang tak berhenti mengunyah popcorn.
Tak pernah dirasainya perasaan seperti itu. Memang Fisya bukan gadis pertama dalam hidupnya. Tapi, bersama Fisya tidak sama seperti gadis sebelumnya. Manja. Kebudak- budakan. Melayan kerenah Fisya membuatkan dia rasa sangat diperlukan.

Dia puas melayani kerenah Fisya. Gadis yang diburunya semenjak pertama kali terlihat. Kini gadis itu sudi menjadi kekasihnya. Fisya menerimanya akhirnya.

Memang acap kali dia terdengar suara-suara belakangnya yang mulai curiga, menabur pelbagai cerita. Fiq tak ambil peduli. Baginya, mereka tak memahaminya. Mereka tak merasai perasaan itu. Mereka tak punyai naluri sebegitu. Selagi Fisya bersamanya, dia akan bahagia.

"Terima kasih sayang. B sayang kamu selamanya".

Seketika kemudian mesej berbalas.

"Sama-sama. Sayangkan kamu juga".

************************************************************************************






"Happy Birthday sayang. B sayang BB".

Fisya tersenyum. Dia membuka laci almari, meletakkan kad itu bersama kad-kad lain. Semuanya pemberian Fiq. Tak terhitung lagi jumlahnya.

Bunga itu dicium. Sesekali tangannya gatal mahu mencabut kelopak-kelopak bunga. Fisya bukanlah "Minah Bunga". Dia tak terlalu mengagumi bunga seperti gadis-gadis lain. Tetapi atas nama sayang yang terlalu, dia mulai menanam perasaan suka pada bunga. Masakan tidak, dalam sebulan ada sahaja bunga yang bertandang di hadapan pintu rumahnya.

Dicapainya pula 'Teddy Bear" di hujung katil. "Ucuk" nama panggilannya. Nama yang direka bersama Fiq. Itu juga pemberian Fiq. Tanda sebulan bersama, katanya..

Fisya benar-benar rasa dihargai. Perasaan yang tak pernah dirasainya sebelum ini bersama lelaki-lelaki dalam kisah silamnya.

Fiq sentiasa ada ketika diperlukan. Tidak lokek menyerahkan bahu ketika Fisya menangis. Tidak penat memujuk ketika Fisya memuncungkan mulutnya. Setitis air mata yang mengalir dari mata Fisya, dikira sebagai deritanya juga. Rajuk Fisya, penghias hidupnya.

"Bagaimana hendak ku lupakan insan se"sweet" dia. Bagaimana nak ku tinggalkan semua ini??".

**************************************************************************************







"Dulu lagi aku dah nasihatkan, langsung kau tak dengar. Kau tetap dengan pendirian kau. Sekarang? Aku dah cakap, soal hati bukan boleh dibuat main. Aku dah cakap, kau tak kan selamanya dengan dia. Kau ni degil. Sekarang dah jadi macam ni, macam mana kau nak patah balik?'.

Min menghayun tangannya berkali-kali. Mukanya merah padam menahan marah.

"Aku tak tahu aku akan sayangkan dia sampai macam ni". Fisya bersuara perlahan. Bergetar menahan sebak.

"Aku tahu aku salah. Tapi aku tak ada kekuatan nak tinggalkan dia. Sungguh, aku sayang dia Min. Kalau boleh aku nak bersama dia selamanya. Aku rela tak kahwin".

Min pantas mengangkat muka. Mahu sahaja ditampar sahabat baiknya itu.

"Kau jangan buat aku marah Fisya. Kau sedar tak apa kau cakap ni?Aku memang tak patut biarkan kau dari dulu lagi.

Min nekad. Dia harus melakukan sesuatu!

************************************************************************************






Fiq resah. Seharian tiada khabar berita dari Fisya. Kemanakah dia? Dia mula mengelamun. Kalau boleh, dia mahu bersama gadis itu selamanya. Tak mahu dipisahkan sehari pun. Sedangkan sekejap itu pun dia sudah resah. Dia memerhati gambar Fisya. Memerhati gambar mereka satu persatu. Perasaan itu semakin dalam. Sukar nak dikikisnya lagi. Sayang yang teramat. Kasih yang terlalu. Bagaimana hidupnya tanpa Fisya? Sukar digambarkan rasanya nanti.

"Mampukah aku kehilangan dia."

Ntah perasaan apa yang merasuk. Ntah kenapa dia semakin sayu. Laju air jernih mengalir meninggalkan matanya.

"Sememanganya aku tak boleh memilikinya".

Fiq melayan emosinya. Perasaan yang mempermain-mainkannya. Dia melihat cermin.

"Aku sempurna fizikalku. Tetapi bukan untuk bersatu dengannya. Jiwaku ini sungguh untuknya. Tetapi pasti bukan selamanya."

Dia teringat pertanyaan Fisya...

"B, hubungan kita sampai bila??".

"Kenapa tanya macam tu? Kamu dah tak mahukan B??".

"Bukan macam tu, BB cuma nak tanya".

"Mmm.. Sampai kamu jumpa bakal suami kamu. Masa tu B akan lepaskan kamu. Demi kebahagiaan kamu."

"Habis B macam mana?"

"B tetap akan macam ni. menyayangi kamu selamanya. Hati B tetap untuk kamu. Sekalipun kamu bukan dengan B nanti. B akan perhatikan kamu, senyum untuk kamu, perasaan ini tak akan berkurang sedikit pun. B janji sayang kamu selamanya. B janji kamu yang terakhir".

Fiq sendiri sebenarnya tak pernah terfikir tentang itu sebelum itu. Fisya membuatkan dia terfikir tentang kelak hidup mereka.

Telefon tiba-tiba berbunyi. Lamunannya terhenti.

*************************************************************************************







Jaketnya dicapai pantas. Diambilnya kunci kereta. Fiq terkejut dengan mesej yang baru diterimanya. Air mata mengalir deras. Terasa nafasnya seolah-olah tersekat. Otak seakan berhenti berfungsi. Kaki tangannya ketar.

Fiq memecut kereta. Tak diendahkan lagi kereta-kereta lain di jalan. Yang pasti dia tak mahu kehilangan.

"Kenapa kau sanggup?". Fiq bertengkar dengan ilusinya. Mencari konklusi di sebaliknya.

"Dan kenapa tiba-tiba? Apa salahku?". Ilusinya kaku. Imaginasinya membisu. Tiada sebarang jawapan untuk setiap pertanyaan hatinya.

"B, BB sekarang dekat 'airport', Papa nak hantar BB belajar kat London. BB nak beritahu awal tapi Papa dah rampas 'handphone' BB. Min dah beritahu Papa semuanya. BB minta maaf. Agaknya memang sampai sini aje hubungan ni. B jaga diri baik-baik. BB harap B jumpa cinta sejati B nanti".

Mesej itu dibaca lagi. Lesu seluruh anggota badannya. Terasa longgar jari jemari. Terasa sesuatu tersekat di kerongkongnya. Air mata itu tidak pernah simpati. Mengalir jua sedangkan dia terkaku...

************************************************************************************







Fisya menoleh lagi. Seakan tidak percaya dengan apa yang baru dilihatnya. Tujuh tahun berpisah, tak sangka bertemu semula di situ. Lipatan kenangan dibukanya satu persatu. Masih segar di mindanya.

Fisya tersenyum. Dia mahu mengejar kelibat tadi. Pasti dia tidak tersilap biarpun jauh. Matanya mungkin tersilap tetapi gerak hatinya tak mungkin salah. Tingginya, matanya masih sama.

Langkahnya diluaskan. Laju mengejar. Seakan-akan berlari kecil. Lalu disentuh bahu itu. Disapa dengan senyuman.

"Maafkan saya, kalau tak silap awak ni Syafiqah kan? Fisya menduga.

Dia berhenti. Tangannya yang sedari tadi berpegangan dilepaskan. Lalu ditenung wajah dihadapannya. Lama dia terdiam. Masa juga seakan berhenti memberi peluang. Dibukanya potret kenangan silam. Kemudian dia tersenyum. Manis!

"Ya, ini saya Syafiqah, tak sangka awak masih kenal saya". Dia bersuara.
Serak suaranya masih sama. Getaran itu masih dapat dirasa.
Fisya terus mentelaah sudut wajah itu. Rupa yang dulu dibiarkan kosong, nampak serinya dengan calitan solekan tipis. Mata bundar itu nampak lebih indah. Dan yang paling sukar dipercayai, gadis di hadapannya kini berbaju kurung merah jambu. Rambutnya kini melepasi bahu dibiarkan lepas bernafas. Sesekali berterbangan ditiup angin petang.

Tak pernah langsung terlintas di sudut mindanya, akan bertemu Fiq berkeadaan begini. Sukar digambarkan perasaan itu. Lain. Lama sudah mereka berpisah. Fiq benar-benar berubah. Sama sepertinya. Dia juga sudah berubah. Sudah dibuangnya perasaaan itu jauh-jauh. Di London, dia menemui cintanya. Cinta yang direstui keluarganya. Kenangan mereka memang masih berbekas di hatinya. Tapi perasaan itu cuma tinggal parutnya.
"Mmm kenalkan, ini suami saya, Hariz."
Fiq kembali bersuara sambil mengangkat tangan yang dilepasnya tadi. Lalu digenggam erat tangan itu. Dia kelihatan yakin.

Fisya meneliti wajah disebelah Fiq. Dia kembali mengukir senyum.

"Sebenarnya dialah cinta terakhir kamu, cinta sejati kamu. Saya berbahagia kerana itu. Kamu menemuinya akhirnya." Desisnya di dalam hati.

No comments:

Sunday, February 20, 2011

CiNtA TeRLaRaNg

Posted by Miss Zahira (saya sukakan Pari-Pari jadi saya suka orang panggil saya paripari) at 5:35 AM


Fisya mengeluh. Otaknya masih ligat memikirkan perkara yang berlaku tadi.
Dia akur, dia semakin tewas dengan perasaannya sendiri. Puas sudah menepis, jenuh juga mengelak tetapi perasaan itu semakin memaksa.

Dulu, insan itu yang paling dibencinya. Menabur ayat manis sana sini. Berjalan megah. Berlagak tenang sentiasa. Tapi ntah kenapa dia popular di kalangan pelajar kampus. Ntah apa kelebihannya.

Dia perempuan. Sama dengan Fisya. Cuma yang berbeza, dia tak kelihatan seperti itu. Dia lebih senang mengenakan pakaian lelaki. Rambutnya dipotong pendek persis lelaki metroseksual. Gaya jalannya juga langsung hilang ayunya. Kasar! dan dia digelar ' Pengkid'.

Memang dia berbeza. Namun hati Fisya tidak pernah goyah. Memandang pun rasanya dia tidak sudi. Insan seperti itu berkata-kata seindah rupa. Keikhlasan ntah terselit dimana. Fisya tak pernah yakin. Tak pernah sekalipun dia percaya. Tak pernah terlintas di fikirannya, tak pernah wujud dalam hatinya perasaan sebegitu. Lagipun, dia sememangnya tidak boleh.

Tapi itu dulu. Kini Fisya seolah-olah mulai mengalah. Egonya yang melangit seakan-
akan menjunam jatuh.

Dia memandang ke arah meja bersebelahan katilnya. Bunga itu masih di situ. Tak
dibuangnya seperti selalu. Coklat dibiarnya tidak berjamah malahan masih seperti belum terusik. Pembungkusnya cantik. Berwarna merah jambu, warna kegemarannya. Lalu dia mencapai kad yang masih melekat pada pembungkus itu. Membacanya berulang kali.

" Walau sekalipun aku tidak kau pandang, relakan aku terus memandangmu".

Fisya mengeluh lagi.

*************************************************************************************




Langkah diatur perlahan. Tak selaju biasa. Keyakinan dirinya semakin menghilang. Fiq akur. Gadis itu susah benar mahu dilenturkan. Keras semacam hatinya. Puas dilakukannya pelbagai cara. Memandang pun tidak, apatah lagi bersuara.

"Agaknya dia tidak boleh menerima cinta yang sebegini." Fiq bersuara di dalam
hati. Dia tahu dia sebenarnya tidak boleh terus-terusan begitu, seakan-akan memaksa Fisya menerimanya.

Cuma, perasaan itu seringkali menderanya. Perasaan yang sukar digambarkan. Perasaan yang mula dirasanya ketika di zaman kanak-kanaknya dulu lagi. Kadang-kadang, dia juga pelik. Dia tahu dia tidak seharusnya berperasaan begitu. Tapi, susah benar nak dihilangkan perasaan itu.

Di kampus, dia sangat diterima. Ntah kadang-kadang dia pun tak tahu mengapa. Mungkin kerana rupa semulajadinya yang comel. Cara berpakaiannya yang semakin diterima. Ada saja gadis yang cuba menggodanya. Tetapi yang pasti, mereka tidak sekeras hati gadis itu.

Pernah dia memberi alasan sekadar mahu berkawan rapat. Tiada tindak balas. Fisya membatu seperti selalu. Senyum pun tidak. Susah. Sehinggakan dia terpaksa curi-curi lihat gadis itu ketika bersama kawan-kawannya. Senyuman yang tidak pernah diraihnya itu diperhatikan sahaja. Manis di sana. Tapi pastinya kelat kalau di dekatnya.

Bagi Fiq, bukan senyuman itu yang terlalu menarik, tetapi sikap Fisya yang dirasakan lain. Kelam kabutnya membuatkan mata Fiq tidak jemu memandang. Kadang-kadang Fiq tersenyum sendiri. Kalau Fisya berjalan ada sahaja barang dilanggarnya. Barang dipegang pun boleh jatuh. Itu yang membuatkan Fiq sangat suka mengusik Fisya awalnya.

Tapi perasaan itu semakin tidak dimengerti. Tidak terkawal lagi. Dia suka melihat gadis itu. Semakin suka sehingga dia semakin lupa.

*************************************************************************************







Mata Fiq meliar. Sesekali dia menoleh ke belakang. Kelas dah bermula tapi kelibat
Fisya langsung tak kelihatan. Dia mula gelisah.

" Tak kan sebab semalam, dia dah tak mahu datang ke kelas". Hatinya bersuara.
Fiq menepuk bahu Liya di sebelahnya.

"Kau nampak Fisya tak? Dia tak datang kelas ke?".

Liya mengesat-ngesat matanya yang masih layu. Hampir dia bersuara kuat tadi setelah ditepuk Fiq. Terkejut dari lena. Dia ingatkan Miss Mira yang menepuknya. Nasiblah dia tak bersuara tadi, kalau tak pasti satu kelas akan tahu dia curi-curi tidur.

"Manalah aku tahu, bukan aku jaga tepi kain atuk nenek dia, kau tanyalah kawan-kawan serumah dia. Ha, yang kau sibuk-sibuk tanya dia kenapa? Tu Miss mengajar kat depan tu
, belajarlah. Jangan nak berangan pulak."

Fiq bengang. Ntah apa angin 'minah sorang' ni.

Pintu dibuka tiba-tiba. Fisya meluru masuk.

"Minta maaf Miss, saya terlambat. Kunci rumah saya hilang tadi. Puas cari baru jumpa."
Fisya memberi alasan. Dalam hati berdoa tidak dimarahi.

"Tak apalah, duduk cepat". Miss Mira mengajukan tangannya ke depan.

Fisya pantas berjalan mencari tempat. Sedang dia melalui sebelah tempat duduk Fiq, dia bersuara perlahan.

"Terima Kasih".

Fiq mengetuk kepalanya sendiri berulangkali. Bimbang dia sedang bermimpi. Gadis itu mengucapkan terima kasih buat pertama kali. Fiq menoleh ke belakang. Dia tersenyum. Dan senyumannya berbalas. Terasa melayang seluruh tubuhnya. Apa yang Miss Mira bebelkan lansung tak masuk ke kepalanya. Jantungnya seolah-olah berdegup laju, hati seakan berirama memainkan lagu. Ntah lagu apa serancak itu. Hendak menoleh lagi risau Miss Mira perasan pula. Yang pasti dia sangat gembira. Mahu saja dia menjerit. Lantas jari jemarinya menari.

"Fiq Luv Fisya". Di atas meja dilahirkan perasaan itu.

*************************************************************************************





"Kau tak boleh Fisya. Langgar hukum alam namanya tu. Kau tak risau ke nanti orang mengata?"

Min cuba menasihatkan teman baiknya. Memang, dia juga tidak sempurna. Ada sahaja silap dilakukannya. Tapi dia tak mahu kelak masalah melanda Fisya.

"Aku tahu tu. Tapi sebelum ni pun, ada je perempuan lain dengan dia. Tak ada yang mengata sangat pun. Lagipun, aku bukan serius. Saje nak mengisi masa yang dah terlampau lapang ni. Kau janganlah risau. Anggap je lah kami berkawan biasa aje".

Fisya nekad kali ini. Dia benar-benar sudah mula sayangkan Fiq. Sengaja dia berkata begitu untuk menenangkan hati sahabatnya itu. Kawan biasa? Perasaannya sendiri sebenarnya tidak menerima istilah itu. Fisya mencari istilah sesuai bagi menggambarkan perasaannya. "Cinta Terlarang." Ya. Itu lebih sesuai. Fiq Cinta Terlarangnya...

************************************************************************************






Fiq membuka radio lalu merebahkan badannya ke katil. Lagu Cinta Terlarang nyanyian The Virgin kedengaran memenuhi ruangan biliknya. Penat memang penat. Tapi bersama Fisya seharian membuatkan dia lupa segalanya. Menonton wayang. Jalan cerita yang tak berapa difahaminya. Sibuk memerhatikan Fisya yang tak berhenti mengunyah popcorn.
Tak pernah dirasainya perasaan seperti itu. Memang Fisya bukan gadis pertama dalam hidupnya. Tapi, bersama Fisya tidak sama seperti gadis sebelumnya. Manja. Kebudak- budakan. Melayan kerenah Fisya membuatkan dia rasa sangat diperlukan.

Dia puas melayani kerenah Fisya. Gadis yang diburunya semenjak pertama kali terlihat. Kini gadis itu sudi menjadi kekasihnya. Fisya menerimanya akhirnya.

Memang acap kali dia terdengar suara-suara belakangnya yang mulai curiga, menabur pelbagai cerita. Fiq tak ambil peduli. Baginya, mereka tak memahaminya. Mereka tak merasai perasaan itu. Mereka tak punyai naluri sebegitu. Selagi Fisya bersamanya, dia akan bahagia.

"Terima kasih sayang. B sayang kamu selamanya".

Seketika kemudian mesej berbalas.

"Sama-sama. Sayangkan kamu juga".

************************************************************************************






"Happy Birthday sayang. B sayang BB".

Fisya tersenyum. Dia membuka laci almari, meletakkan kad itu bersama kad-kad lain. Semuanya pemberian Fiq. Tak terhitung lagi jumlahnya.

Bunga itu dicium. Sesekali tangannya gatal mahu mencabut kelopak-kelopak bunga. Fisya bukanlah "Minah Bunga". Dia tak terlalu mengagumi bunga seperti gadis-gadis lain. Tetapi atas nama sayang yang terlalu, dia mulai menanam perasaan suka pada bunga. Masakan tidak, dalam sebulan ada sahaja bunga yang bertandang di hadapan pintu rumahnya.

Dicapainya pula 'Teddy Bear" di hujung katil. "Ucuk" nama panggilannya. Nama yang direka bersama Fiq. Itu juga pemberian Fiq. Tanda sebulan bersama, katanya..

Fisya benar-benar rasa dihargai. Perasaan yang tak pernah dirasainya sebelum ini bersama lelaki-lelaki dalam kisah silamnya.

Fiq sentiasa ada ketika diperlukan. Tidak lokek menyerahkan bahu ketika Fisya menangis. Tidak penat memujuk ketika Fisya memuncungkan mulutnya. Setitis air mata yang mengalir dari mata Fisya, dikira sebagai deritanya juga. Rajuk Fisya, penghias hidupnya.

"Bagaimana hendak ku lupakan insan se"sweet" dia. Bagaimana nak ku tinggalkan semua ini??".

**************************************************************************************







"Dulu lagi aku dah nasihatkan, langsung kau tak dengar. Kau tetap dengan pendirian kau. Sekarang? Aku dah cakap, soal hati bukan boleh dibuat main. Aku dah cakap, kau tak kan selamanya dengan dia. Kau ni degil. Sekarang dah jadi macam ni, macam mana kau nak patah balik?'.

Min menghayun tangannya berkali-kali. Mukanya merah padam menahan marah.

"Aku tak tahu aku akan sayangkan dia sampai macam ni". Fisya bersuara perlahan. Bergetar menahan sebak.

"Aku tahu aku salah. Tapi aku tak ada kekuatan nak tinggalkan dia. Sungguh, aku sayang dia Min. Kalau boleh aku nak bersama dia selamanya. Aku rela tak kahwin".

Min pantas mengangkat muka. Mahu sahaja ditampar sahabat baiknya itu.

"Kau jangan buat aku marah Fisya. Kau sedar tak apa kau cakap ni?Aku memang tak patut biarkan kau dari dulu lagi.

Min nekad. Dia harus melakukan sesuatu!

************************************************************************************






Fiq resah. Seharian tiada khabar berita dari Fisya. Kemanakah dia? Dia mula mengelamun. Kalau boleh, dia mahu bersama gadis itu selamanya. Tak mahu dipisahkan sehari pun. Sedangkan sekejap itu pun dia sudah resah. Dia memerhati gambar Fisya. Memerhati gambar mereka satu persatu. Perasaan itu semakin dalam. Sukar nak dikikisnya lagi. Sayang yang teramat. Kasih yang terlalu. Bagaimana hidupnya tanpa Fisya? Sukar digambarkan rasanya nanti.

"Mampukah aku kehilangan dia."

Ntah perasaan apa yang merasuk. Ntah kenapa dia semakin sayu. Laju air jernih mengalir meninggalkan matanya.

"Sememanganya aku tak boleh memilikinya".

Fiq melayan emosinya. Perasaan yang mempermain-mainkannya. Dia melihat cermin.

"Aku sempurna fizikalku. Tetapi bukan untuk bersatu dengannya. Jiwaku ini sungguh untuknya. Tetapi pasti bukan selamanya."

Dia teringat pertanyaan Fisya...

"B, hubungan kita sampai bila??".

"Kenapa tanya macam tu? Kamu dah tak mahukan B??".

"Bukan macam tu, BB cuma nak tanya".

"Mmm.. Sampai kamu jumpa bakal suami kamu. Masa tu B akan lepaskan kamu. Demi kebahagiaan kamu."

"Habis B macam mana?"

"B tetap akan macam ni. menyayangi kamu selamanya. Hati B tetap untuk kamu. Sekalipun kamu bukan dengan B nanti. B akan perhatikan kamu, senyum untuk kamu, perasaan ini tak akan berkurang sedikit pun. B janji sayang kamu selamanya. B janji kamu yang terakhir".

Fiq sendiri sebenarnya tak pernah terfikir tentang itu sebelum itu. Fisya membuatkan dia terfikir tentang kelak hidup mereka.

Telefon tiba-tiba berbunyi. Lamunannya terhenti.

*************************************************************************************







Jaketnya dicapai pantas. Diambilnya kunci kereta. Fiq terkejut dengan mesej yang baru diterimanya. Air mata mengalir deras. Terasa nafasnya seolah-olah tersekat. Otak seakan berhenti berfungsi. Kaki tangannya ketar.

Fiq memecut kereta. Tak diendahkan lagi kereta-kereta lain di jalan. Yang pasti dia tak mahu kehilangan.

"Kenapa kau sanggup?". Fiq bertengkar dengan ilusinya. Mencari konklusi di sebaliknya.

"Dan kenapa tiba-tiba? Apa salahku?". Ilusinya kaku. Imaginasinya membisu. Tiada sebarang jawapan untuk setiap pertanyaan hatinya.

"B, BB sekarang dekat 'airport', Papa nak hantar BB belajar kat London. BB nak beritahu awal tapi Papa dah rampas 'handphone' BB. Min dah beritahu Papa semuanya. BB minta maaf. Agaknya memang sampai sini aje hubungan ni. B jaga diri baik-baik. BB harap B jumpa cinta sejati B nanti".

Mesej itu dibaca lagi. Lesu seluruh anggota badannya. Terasa longgar jari jemari. Terasa sesuatu tersekat di kerongkongnya. Air mata itu tidak pernah simpati. Mengalir jua sedangkan dia terkaku...

************************************************************************************







Fisya menoleh lagi. Seakan tidak percaya dengan apa yang baru dilihatnya. Tujuh tahun berpisah, tak sangka bertemu semula di situ. Lipatan kenangan dibukanya satu persatu. Masih segar di mindanya.

Fisya tersenyum. Dia mahu mengejar kelibat tadi. Pasti dia tidak tersilap biarpun jauh. Matanya mungkin tersilap tetapi gerak hatinya tak mungkin salah. Tingginya, matanya masih sama.

Langkahnya diluaskan. Laju mengejar. Seakan-akan berlari kecil. Lalu disentuh bahu itu. Disapa dengan senyuman.

"Maafkan saya, kalau tak silap awak ni Syafiqah kan? Fisya menduga.

Dia berhenti. Tangannya yang sedari tadi berpegangan dilepaskan. Lalu ditenung wajah dihadapannya. Lama dia terdiam. Masa juga seakan berhenti memberi peluang. Dibukanya potret kenangan silam. Kemudian dia tersenyum. Manis!

"Ya, ini saya Syafiqah, tak sangka awak masih kenal saya". Dia bersuara.
Serak suaranya masih sama. Getaran itu masih dapat dirasa.
Fisya terus mentelaah sudut wajah itu. Rupa yang dulu dibiarkan kosong, nampak serinya dengan calitan solekan tipis. Mata bundar itu nampak lebih indah. Dan yang paling sukar dipercayai, gadis di hadapannya kini berbaju kurung merah jambu. Rambutnya kini melepasi bahu dibiarkan lepas bernafas. Sesekali berterbangan ditiup angin petang.

Tak pernah langsung terlintas di sudut mindanya, akan bertemu Fiq berkeadaan begini. Sukar digambarkan perasaan itu. Lain. Lama sudah mereka berpisah. Fiq benar-benar berubah. Sama sepertinya. Dia juga sudah berubah. Sudah dibuangnya perasaaan itu jauh-jauh. Di London, dia menemui cintanya. Cinta yang direstui keluarganya. Kenangan mereka memang masih berbekas di hatinya. Tapi perasaan itu cuma tinggal parutnya.
"Mmm kenalkan, ini suami saya, Hariz."
Fiq kembali bersuara sambil mengangkat tangan yang dilepasnya tadi. Lalu digenggam erat tangan itu. Dia kelihatan yakin.

Fisya meneliti wajah disebelah Fiq. Dia kembali mengukir senyum.

"Sebenarnya dialah cinta terakhir kamu, cinta sejati kamu. Saya berbahagia kerana itu. Kamu menemuinya akhirnya." Desisnya di dalam hati.

0 comments on "CiNtA TeRLaRaNg"